Memiliki-Tanah-Luas-Di-Jakarta

      24 Comments on Memiliki-Tanah-Luas-Di-Jakarta

Alkisah nun jauh di tanah Batak, ada seorang bujang lapuk bernama Bonar yang baru kembali dari perantauannya di Jakarta. Dia memutuskan untuk kembali mudik karena situasi di Jakarta yang serba sulit, dan merencanakan untuk mencari jodoh di kampung  halamannya sendiri.

Ternyata, wanita desa dijaman sekarangpun udah banyak¬† yang “Matre”, nggak ada yang mau sama pengangguran. Kebetulan si Bonar naksir berat sama putri kepala desa di kampungnya yang tentu saja juga keberatan kalau dapat jodoh si Bonar. Namun si Bonar tidak kehilangan akal, dia bilang sama si cewek: “Di sini memang Abang tidak punya apa-apa, tapi coba datang ke Jakarta, Tanah Abang luasnya bukan maen .”

Akhirnya untuk memastikan, ikutlah cewek tadi ke Jakarta dan dibawa si Bonar ke daerah Tanah Abang.

“Nah, coba tanya itu tukang jualan, ini Tanah siapa,” dijawab sama sama tukang jualan, “Ya.. Tanah Abang.”

Trus ditanya sampai dimana, si tukang jualan trus kasih gambaran betapa luasnya tanah abang itu.

Akhirnya si cewek percaya dan mau kawin sama si Bonar..