Salmon Budidaya Vs Salmon Liar, Mana yang Lebih Sehat?

Salmon Budidaya Vs Salmon Liar, Mana yang Lebih Sehat?

      Comments Off on Salmon Budidaya Vs Salmon Liar, Mana yang Lebih Sehat?

Ikan salmon umumnya memiliki begitu banyak manfaat kesehatannya. Ikan berdaging oranye mengandung lemak yang sarat dengan asam lemak omega 3, yang kebanyakan orang tidak mendapatkan secara cukup di tubuh.

Namun, sayangnya tidak semua salmon sama, dalam artian apakah ikan salmon hasil tangkapan atau hasil budidaya. Saat ini, banyak salmon yang kita makan tidak ditangkap di alam liar, tapi dibesarkan di peternakan ikan.

Perbedaan salmon liar dan hasil budidaya
Salmon liar ditangkap di alam liar, di lingkungan alamnya seperti di laut, sungai dan danau. Tapi setengah dari salmon yang dijual di seluruh dunia berasal dari peternakan ikan, yang juga dikenal sebagai akuakultur.

Produksi global salmon budidaya tahunan meningkat dari 27.000 menjadi lebih dari 1 juta ton dalam dua dekade terakhir. Sedangkan salmon liar memakan organisme lain yang ditemukan di lingkungan alami, salmon budidaya diberikan pakan olahan tinggi untuk menghasilkan ikan yang lebih besar.

Salmon liar masih tersedia, namun stok global telah berkurang dua kali dalam beberapa dasawarsa.

Ada beberapa perbedaan penting dalam komposisi nutrisi
Komposisi setengah fillet ikan salmon liar mengandung nutrisi 198 gram, sementara salmon hasil budidaya 5, 6 gram. Perbedaan nutrisi antara salmon liar dan peternakan bisa sangat signifikan.

Salmon budidaya jauh lebih tinggi lemaknya, mengandung sedikit omega 3, lebih banyak asam lemak omega 6 dan 3 kali jumlah lemak jenuh. Ini juga mengandung 46 persen kalori lebih banyak, kebanyakan dari lemak. Salmon budidaya juga mengandung beberapa vitamin C, yang ditambahkan ke pakan.

Sebaliknya, salmon liar lebih tinggi mineral, termasuk potasium, seng dan zat besi.

Perbedaan kandungan lemak tak jenuh
Ada dua jenis utama lemak tak jenuh ganda, asam lemak omega-3 dan omega 6. Asam lemak ini memiliki peran penting dalam tubuh manusia.

Kita butuh keduanya dalam makanan, kalau tidak kita akhirnya sakit. Itulah sebabnya kandungan dalam ikan salmon disebut asam lemak “esensial” (EFA). Namun, kita perlu mendapatkan asam lemak ini dalam keseimbangan tertentu.

Kebanyakan orang saat ini makan terlalu banyak omega 6, dan keseimbangan antara kedua jenis asam lemak ini sangat terdistorsi terhadap omega 6.

Banyak ilmuwan telah berspekulasi bahwa ini dapat mendorong peningkatan peradangan dan mungkin berperan dalam pandemi penyakit kronis seperti penyakit jantung dan lain-lain.

Inilah hal yang menarik, salmon budidaya memiliki tiga kali jumlah total dari salmon liar, namun sebagian besar lemak ini adalah asam lemak omega 6.

Untuk alasan ini, rasio omega 6: Omega 3 sekitar tiga kali lebih tinggi pada salmon budidaya, dibandingkan dengan salmon liar.

Namun, periset tidak benar-benar berpikir ini adalah penyebab keprihatinan. Meskipun salmon budidaya mengandung omega 6, rasio mega 6: Omega 3 masih sangat baik, itu hanya kurang baik dari pada salmon liar.

Salmon, baik yang budidaya dan liar, harus mengarah pada peningkatan besar dalam asupan omega 3 bagi kebanyakan orang, dan sering direkomendasikan untuk tujuan itu.

Dalam sebuah penelitian selama 4 minggu terhadap 19 sukarelawan, makan salmon Atlantik dua kali seminggu meningkatkan DHA (tingkat asam omega 3 penting) dalam darah hingga 50 persen.

Salmon budidaya jauh lebih tinggi dalam kontaminan
Ikan cenderung mengumpulkan kontaminan yang berpotensi berbahaya dari lingkungannya. Kontaminan ini ditemukan di air tempat mereka berenang, serta makanan yang mereka makan.

Tapi salmon budidaya memiliki konsentrasi kontaminan yang jauh lebih tinggi daripada salmon liar.

Pertanian Eropa memiliki lebih banyak kontaminan daripada peternakan Amerika, namun spesies dari Chili tampaknya memiliki paling sedikit. Beberapa dari kontaminan ini meliputi polychlorinated biphenyls (PCBs), dioksin, dan beberapa pestisida terklorinasi.

Arguably polutan yang paling berbahaya ditemukan di salmon adalah PCB, yang sangat terkait dengan kanker dan berbagai masalah kesehatan lainnya.

Satu studi menyelidiki lebih dari 700 sampel salmon dari seluruh dunia dan menemukan bahwa rata-rata, konsentrasi PCB pada salmon budidaya delapan kali lebih tinggi daripada salmon liar.

Tingkat kontaminasi tersebut dianggap aman oleh  Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA), namun tidak oleh Environmental Protection Agency (EPA).

Periset menyarankan bahwa jika pedoman EPA diterapkan pada salmon budidaya yang mereka uji, rekomendasi akan membatasi salmon tidak lebih dari sekali per bulan.

Namun, banyak yang berpendapat bahwa manfaat mengonsumsi omega 3 dari salmon lebih besar daripada risiko kesehatan kontaminan, yang merupakan asumsi yang masuk akal.

Meskipun sulit untuk mengatakan dengan pasti, kita tahu bahwa risikonya jauh lebih sedikit jika Anda memakan salmon liar daripada hasil budidaya.

Mercury dan kandungan logam dalam salmon
Bukti saat ini untuk kandungan logam pada salmon bertentangan. Dua penelitian menemukan sedikit perbedaan merkuri antara salmon liar dan hasil budidaya. Namun, satu penelitian menemukan bahwa salmon liar memiliki kadar tiga kali lebih tinggi.

Tingkat arsenik ditemukan lebih tinggi pada salmon budidaya, namun kadar kobalt, tembaga, dan kadmium lebih tinggi pada salmon liar.

Salmon liar mahal, apakah tetap menguntungkan untuk kesehatan?
Penting untuk diingat bahwa salmon budidaya masih sangat sehat. Salmon budidaya cenderung jauh lebih besar dan mengandung jumlah omega 3 yang lebih tinggi.

Salmon liar juga jauh lebih mahal daripada budidaya dan mungkin tidak sepadan dengan harga untuk beberapa orang. Bergantung pada beberapa hal, mungkin tidak nyaman atau tidak mungkin bagi Anda untuk membeli salmon liar.

Namun, karena perbedaan pola makan, salmon budidaya juga mengandung kontaminan yang jauh lebih berbahaya daripada salmon liar.

Sementara kontaminan ini tampaknya aman untuk dikonsumsi rata-rata orang dengan jumlah sedang, beberapa ahli telah merekomendasikan agar anak-anak dan wanita hamil hanya makan salmon liar.

Salmon sehat, tidak masalah cara Anda memotongnya
Sebaiknya makan ikan berlemak seperti salmon satu atau dua kali seminggu untuk kesehatan optimal. Karena mengandung sarat dan nutrisi yang bermanfaat, sangat mengenyangkan, ramah menurunkan berat badan, belum lagi sangat lezat.

Satu-satunya perhatian nyata dengan salmon budidaya adalah polutan organik seperti PCB. Jika ini adalah sesuatu yang Anda khawatirkan, perhatikan tentang asal usul salmon Anda dan pilihlah yang tidak dibesarkan di perairan yang tercemar.

Mengingat tingginya jumlah omega 3, protein berkualitas dan nutrisi bermanfaat, periset percaya bahwa manfaat makan salmon baik hasil budidaya atau liar, jauh lebih besar daripada hal negatif bagi kebanyakan orang.

Jika salmon liar mudah dijangkau oleh Anda, maka itu adalah pilihan yang lebih baik. Tapi salmon budidaya masih sehat, hanya saja sedikit “kurang sehat” dibanding salmon liar.